Posted on: August 3, 2020 Posted by: Fadhilah Comments: 0

Perkahwinan bukanlah sesuatu perkara yang remeh-temeh. Ianya melibatkan dua insan yang bersetuju untuk sentiasa bersama tidak kira susah atau senang. Termasuklah saling membantu satu sama lain.


Sedangkan lidah lagi tergigit inikan pula suami isteri. Adatlah dalam rumah tangga, adakalanya berselisih faham. Namun jangalah jadikan alasan untuk beralih arah. Jika dahulu sanggup hidup susah bersama-sama, apabila sudah mula berharta, ada suami yang sudah lupa dengan jasa dn pengorbanan seorang isteri.

Berikut perkongsian Imam Muda Hassan Adli di laman Facebooknya.


Kesolehahan isteri diuji di saat suami sudah tidak punya apa-apa lagi. Dan kesolehan suami diuji di saat dia punya segalanya.


Peristiwa ini memang berlaku dalam masyarakat pada hari ini. Dan tak kurang juga soalan-soalan yang teman dapat, “suami saya bila dah senang, dia mula main kayu tiga di belakang saya.”

Di sinilah ujian bermula:


1. Di saat suami memiliki kekayaan, pangkat, dan segala apa yang dia inginkan, di situlah ujian besar akan melanda hidup si suami. Dia mula mengabaikan tanggungjawabnya pada isteri dan anak-anak, dia mula melakukan perkara-perkara maksiat di belakang isterinya sebab dia merasakan dia boleh dapat apa saja yang dia nak.


2. Di saat isteri diuji dengan suaminya dibuang kerja, muflis, bisnes tak jadi, duit simpanan dah habis, di situlah ujian besar akan membadai si isteri. Dia mula merasakan yang suaminya tak berguna, suaminya menyusahkannya. Mula rasa menyesal berkahwin dengan dia.

Tapi, jika suami diikat dengan tali iman, biarpun dia sudah miliki kekayaan, dia tetap akan menjalankan amanahnya dengan baik sebagai suami, dan dia akan takut melakukan maksiat di belakang isterinya. Inilah tanda SOLEHNYA seorang suami.


Bila isteri diikat dengan tali iman, biarpun suaminya dibuang kerja, dia tetap setia berkhidmat untuk suaminya dan selalu membakar semangat suami untuk terus berusaha. Inilah tanda SOLEHAHNYA seorang isteri.


Cukuplah teman bawakan contoh Nabi Muhammad SAW dan Isterinya Saidatina Khadija R.ha.


Di saat Nabi SAW memiliki kekayaan sebelum zaman kenabian, Baginda tetap setia dengan Khadijah. Baginda tetap menjadi suami yang terbaik untuk Khadijah.

Di saat Baginda diangkat menjadi Nabi, Nabi sudah tidak memiliki kekayaan seperti sebelumnya, tetapi Khadijah tetap setia dengan Baginda. Di saat Baginda diuji dengan fitnah, dipulau, dihina, Khadijah tetap menjadi motivator terbaik untuk Baginda.


Wahai suami-suami sekalian (termasuklah teman ni), jadilah kita suami seperti Nabi SAW.Wahai isteri-isteri sekalian, jadilah kalian seperti Saidatina Khadijah isteri Nabi SAW.


Setialah pada yang satu. Kukuhkan mahligai yang sedia ada dan bukannya sibuk membina mahligai baru tetapi mahligai lama diruntuhkan.


Sumber kredit: Facebook Hassan Adli

Leave a Comment